Persentase Komisi yang Pantas untuk Agen Perantara

duit Tanya:
Bundas – and pandas.. :),
Nisa lagi butuh bantuan masukan nih dari bundas semua. Smoga bisa bantu ya, desperate.. banget he2..:)
Saya kebetulan ada produk yang pemasarannya pengen dikembangin, dengan menjualnya lewat agen.
Kira-kira berapa % ya, pemberian komisi yang pantas? Pastinya banyak dari bundas yang sudah berpengalaman dagang, di sini?:)
Berapa % komisi sih, yang biasanya bundas patok, khusus untuk para agen atau mereka yang berminat jadi perantara buat ngejualin lagi
produk bunda ke konsumen?
Nisa pikir, pasti banyak juga bundas BIB lain yang jg lagi butuh info ini.
Sepertinya sudah mulai banyak dari kita yang mulai merintis bisnis
masing-masing, dan pastinya sdh dan sedang siap-siap cari “agen
perantara”, bukan?… he2…
Kalau bunda bisa berbagi pengalaman ttg % komisi untuk agen produk
bunda, (apa aja itu produknya), boleh deh di share ke kita di sini:)
info berguna banget..

Salam,
Annisa

Jawab:

Tanggapan (1)
Biasanya 20-30%….
karena aku juga dapet komisi dari penjualan VCD & buku rata2 segitu :)
tapii ada juga kok yang cuma ngasih 10% tergantung dari produk yang
dijual…
Salam,
Evi
<http://www.terapiudara.com>

Tanggapan (2)
Kalau untuk saya mbak, % komisi /diskon untuk agen/reseller itu pertama
tergantung margin yang kita punya, katakan profit kita per produk itu
20% tentu komisi untuk reseller jangan lebih dari 20% dong, supaya sama2
untung biasanya sih aku bagi 2 aja. Jadi misalnay 20% ya untungnya bagi
2 aku 10% dia 10%, tapi kadang ada juga produk yang aku bisa kasih
komisi/diskon full misalnya. Jadi kalau untungnya 20% ya aku kasihnya
sama 20%, kalau aku perlu “teman” untuk nambah pesanan (minimum order)
nah kalo ini si agen istilahnya “naik” jadi sharing partner kali ya..
karena kalau aku ambil dari supplier gak sampai minimum order mungkin
harga belinya juga gak bisa murah.

Juga tergantung “sistem jualannya”, apakah beli putus atau boleh tukar.
Kalau beli putus biasanya komisi/diskon akan lebih besar daripada yang
boleh tukar..

Lalu tergantung ongkos kirim kalau ongkos kirim ditanggung kita tentunya
persentase komisi/diskon juga akan berkurang dong.. tapi bisa juga free
ongkos kirim gak pengaruh, karena dijadikan gimmick atau service kita
untuk agen/reseller biar lebih semangat jualinnya, karena biar gimanapun
agen/reseller kan rekan bisnis kita juga..

Kalau buat saya.. biarpun untung sedikit.. yang penting duit muter terus
dan lancar.. aku belajar dari teman2 yang bisnis hp & asesoris.. yang
cari untung besar, memang sekali ngejual dapet besar rupiahnya.. tapi
yang beli jadi jarang.. kalau pembeli menganggap murah, bisa sering tuh
datang untuk beli lagi beli lagi dan mengajak teman2nya.. juga dari
showroom mobil.. kosep mereka yang saya showroomnya rame terus juga
begitu.. biar untung dikit.. tapi cepet laku.. daripada stock barang
ngendon terus di toko.. itu kan berarti “uang mati”, total kesinambungan
bisnisnya lebih berumur panjang.. tapi tentunya jangan sampai “kerja
bakti” gak dapet untung, atau malah “bunuh diri” karena cost ternyata
lebih besar daripada profitnya..

Ohya ada lagi. Kadang komisi/diskon saya berikan berjengjang /
progresif. Semakin besar jumlah pesanan/pembelian maka diskon/komisi
juga ikut makin besar. Karena ongkos produksi untuk jumlah besar tentu
juga bisa lebih ditekan dibanding sedikit2, selain itu juga untuk
trigger supaya agen/reseller njualnya lebih banyak..

Regards,
Daysi

Tanggapan (3)
Mbak, kebetulan kalo aku juga baru mulai sistem ini nih, sistem
penjualan agen itu mirip konsinyasi juga kali ya. Sekalian sharing ya,
menurut bundas yg lain gmn. Jadi kurang lebih kalau aku sbb nih:
1. harga jual sdh aku tetapkan,
2. terus nanti agennya dapat komisi 20%,
3. barang aku antar ke penjual (area jakarta)
4. status hasil penjualan barang, transfer hasil penjualan dan laporan
retur barang max 1 minggu,
5. ongkos kirim barang retur ditanggung agen
karena aku baru mulai, dan blm tahu juga masing2 agen spt apa, jadi
aku pikir di awal harus ekstra hati2. aku sempet kepikir juga, untuk
agen yg gak punya toko pada pengambilan pertama, maka harus deposit
uang…krn just in case aja (naudzubilahminzalik), barang kita dibawa
lari ;p (parnodotcom).
InsyaAllah sih, kalau udah “klik” sama agennya, untuk hal2 ttt kita
masih bisa nego, kata suamiku kalau bisnis hrs fleksibel, tapi ya
itu….bener kata mbak daisy, jangan sampe bunuh diri juga.
Aku kepikir juga, untuk barang2 produksi masal, sebenrnya lbh enak
menerapkan penjualan ke agen dgn sistem beli putus, jadi si penjual
lbh enak pencatatan penjualannya dan si agen bisa dapat harga yg lbh
murah. Tapi biasanyua kalau beli putus, masih boleh retur gak ya?
InsyaAllah, untuk line produkku yg sifatnya masal (ndak eksklusif or
hand made misalnya), aku mau pake sistem beli putus ini.
Gitu deh bunds, gimana menurut bundas yg lain?

Sharah
<http://www.amotherventure.com>

Tanggapan (4)
hm..jangan lupa juga bandingin sama harga pesaing yaa.
jadi dalam menetapkan komisi, bisa diperkirakan
kira2 nanti harga jual akhirnya jadi berapa Rp.

Ngomong2, reseller jilbabku tuh BIbers..
suka-sukanya aja nentuin harga jual hehe..
dan kayaknya pada laku kok (insyaAllah ;-)

Jadi tergantung sama sikon dimana dan pada siapa
mereka menjualkan barang tersebut,
– biasanya si agen sudah lebih tau.

Jadi so far memang aku selama ini sudah ada harga dasar penjualan,
terserah reseller mau jual berapa (ya gak mb Ina *wink wink* hihi..)

kalo persentase komisi..
kadang aku bikin perhitungan harga dasar bahan baku,
dimana fee marketing dihitung sbg part dari harga dasar, misalnya:

- bahan dasar 5rb
- oks kirim 1rb
- biaya pembuat 2rb
- fee marketing 2rb
total: 10rb ..ambil keuntungan 30%, harga jual 13rb.
jadi si agen menjualnya udah dgn patokan 13rb, dimana setiap 1 barang
yg terjualnya fee nya 2rb.

Bisa juga kita kasih hitungan progresif..
ini yg waktu itu diusulkan partner parcelku selama 3 tahun, mb dini.
tiap penjualan 1- 3 jt = fee MK 15%
lebih dari 3 jt = fee MK 20% (contoh)

jangan lupa, kita juga kasih informasi selengkap & sejujur2nya pada
reseller ttg produk tsb.
Jadi mereka juga bisa menyiapkan diri dengan jawaban-jawaban seperti,
kok mahal?
atau..
luntur gak kalo dicuci?

reseller senang..produsen pun tenang hehehe ..

cheers!
/nadia
<http://www.jengnad.net/blog>

Tangapan (5)
hahahaha….nadia paling bisa deh, tapi aku termasuk yg ga suka2 lho
utk naikin harga, aku lihat margin aku misalnya “x” rupiah, lalu
netepin harga “y” rupiah, aku tanggung deh tuh untung ruginya, ga baik
juga mempermainkan harga, misalnya kita liat client ini mampu nih kita
ksh harga “yy” misalnya, tapi hati nurani aku yg berontak.

alhamdulillahnya nih bun, malah aku sering dapat komentar, lho kemarin
aku liat ada yg pake jenis yg sama harganya lbh mahal lho mbak,
ternyata segini toh harganya… aku cuma senyum sembari bilang, insya
allah saya jual dibawah harga toko, kwalitas butik, bisa tempo pula,
tulus setulus2nya bilang, insya allah rejeki mah ga kemana deh bunda,
percaya deh :)

seneng aja gedung sebelah hampir semuanya yg berkrudung pake jilbab
jualanku, kadang kalo ketemu pas lunch atau pulang kantor suka senyum2
sendiri melihat jilbab jualanku bertengger di kepala mrk, tentu aku
sembari berucap alhamdulillah….sesekali aku bawa jilbab tie rack yg
akhirnya mrk juga beli, krn kwalitas jg ga meragukan, tidak ada di
butik manapun di jakarta, bener2 limited edition, alhamdulillah mrk
mencari lagi, mencari lagi….

salam komisi :)
~novrina~
<http://dhiandra.blogspot.com>

Speak Your Mind

*